Pages

Kamis, 21 Agustus 2014

Ingatan Tentang Kalian

Dalam ranah yang mereka sebut keabadian
Aku bersemayam bersama ingatan tentang kalian
Kudekap dan kuucap namamu satu demi satu
Sebelum lautan cahaya melarutkan kita dan waktu
Walau tiada aksara disana
Walau tiada wujud yang serupa
Tanpa pernah tertukar aku menemukanmu semua
Seperti engkau semua menemukanku
Empat, lima, dan enam
Berapa pun banyaknya kita tersempal
Perlahan lebur menjadi tunggal
Dua, satu, dan kosong
Bersama kita lenyap menjadi tiada

Dalam ranah yang mereka sebut kehidupan,
Aku dan kalian menangis dan meregang diantara ruang
Aku dan kalian tersesat dalam belantara nama dan rupa
Masihkah kau mengenali aku ?
Masihkah aku mengenalimu ?
Jiwa kita tertawa dan berkata:
Berjuta kelahiran dan kematian telah kita dayakan
Berjuta kata dan sabda telah kita ucapkan
Berjuta wadah dan kaidah telah kita mainkan
hanya untuk tahu tiada kasih selain cinta
Dan tiada jalinan selain persahabatan
Meski tak terkira banyaknya nama dicipta
Meski tak terhingga rasa menjadi pembeda
Aku akan menemukanmu semua, sebagaimana engkau semua menemukanku
Sahabat, jika kita berpisah raga
Satu, jika kita memadu raga
Tiada, jika hanya jiwa
Inilah kenangan yang kucuri simpan
Saat kubersemayam dalam ranah yang mereka sebut keabadian
Inilah kenangan yang kusisipkan di sela-sela mentari dan bulan
Yang kelak mereka bisikkan saat kucari kalian
Dalam belantara yang dinamai kehidupan

Ingatan pertama dan terakhir
Yang mengikuti saat aku terlahir
Yang bersembunyi hingga kalian semua hadir
Yang menemani saat udara usai mengalir
Cinta dan sahabat
Sahabat dan cinta
Inilah jiwa yang terpecah dengan sederhana
Sisanya fana

Ingatan Tentang Kalian
Madre - Dewi Lestari
2006



Rabu, 30 April 2014

The Moon


Selamat hari buruh nasional!! haha engga deng, HAPPY BIRTHDAY DEAR CINTYA HAPSARI!! Selamat berkepala dua ya (bukan alien)! Cie udah dewasa nih ceritanya. Kuliahnya yang semangat! Pengen cepet lulus kan ? haha jangan suka tidur lagi dikelas, jangan cuma semangat kalo yang ngajar dokternya yang ganteng doang. Jangan suka oleng lagi boss :" kurang kurangin skip nya haha. Dan yang paling penting semoga Cintya selalu diberikan kebahagiaan sama orang orang terdekat, selalu tersenyum kaya di foto ini :D

Cintul siapa sih ? sebelumnya gue udah pernah curhat tentang dia di blog ini, tapi dikodein biar pada ga tau wkwk Jadi Cintul ini temen gue di Paduan Suara Mahasiswa Universitas Trisakti. Kita seangkatan, tapi dia anak FKG mantan calon fakultas gue haha. Cintul itu cewe suuuper baik, selalu bisa memberi pertolongan haha. Enak diajak sharing, tau segalanya kaya google. Mandiri banget, bisa mengerjakan banyak hal, apalagi masak :9 Tapi, ternyata dia suka oleng haha kalo udah kecapean pasti skip banget, diajak ngobrol udah ga nyambung, suka tiba tiba jatuh, kepleset, nabrak pintu, udah ga ngerti lagi kalo cintul lagi skip haha. Pengen ketawa tapi kasian, pengen ditolong tapi ga tau kapan, soalnya suka mendadak gitu skipnya wkwk.

Ok, balik lagi ke judul, kenapa judulnya The Moon ? Sekarang gue sudah menemukan Cintul kalo dianalogikan jadi seperti apa. Kalo menurut gue dan bagi gue, cintul itu ya kaya Bulan :) Mendingan daripada cintul yang selalu menganalogikan gue sebagai Jerapah, payah. Kenapa dianalogikan bulan ? Karena mereka mirip. Sama sama dateng dan cuma bisa dipandangin kalo udah malem. Sama sama indah. Sama sama jauh ga bisa digapai. Tapi walau cuma bisa memandangi aja itu udah cukup kok, terkadang sesuatu yang indah memang ga perlu digenggam dan dimiliki. Tapi dibiarkan tetap berjarak, biar kita bisa terus menghargai keindahan itu. Terima kasih ya, semuanya sudah cukup sekali. Karena ga mungkin juga meminta supaya hari jadi malam terus. Masih ada langit malam lain yang harus disempurnakan Bulan. Terima kasih, Cintul.

Rabu, 12 Maret 2014

Count Down

Ketika kalimat ku sudah terlalu basi, ketika kalimat ku terlihat lemah, atau ketika kalimat ku memuakkan, entah apalagi yang harus aku lakukan. Sedangkan gerak terluas ku hanya  terbatas di kalimat. Anggap kau tidak mau membacanya, anggap kau memandang ini terlalu lemah, tapi, cuma ini yang paling berani aku lakukan. Entah harus bagaimana agar kalimatku tidak terlihat memuakkan, susah. Mungkin kau benar, aku terlalu lemah. 

Kau. Seseorang yang ku kagumi, entah karena apa. Kau seperti magnet yang terus menarik jika aku berada di medan mu, Seseorang yang hanya bisa ku sesapi gambarannya sebatas punggung saja. Seseorang yang membuat ku terlihat bodoh di depan mu. "Seseorang yang hadir sekelebat bagai bintang jatuh yang lenyap keluar dari bingkai mata sebelum tangan ini sanggup mengejar. Seseorang yang hanya bisa kukirimi isyarat sehalus udara, langit, awan, atau hujan." (dee - rectoverso, hanya isyarat)

Aku bersyukur atas keadaan yang menempatkan mu di dekatku, walau hanya sebentar. Sekarang, aku tau. Aku harus mempersiapkan diri, siap untuk menghitung mundur hingga kau tak lagi sama seperti orang yang ku kagumi. Waktu kita sudah tidak banyak. Percayalah, kau pasti berubah. Perlahan, kau akan menghilang jejak. Tapi tidak denganku, kau bisa memegang janji ku. Aku masih akan terus disini, memeluk kekagumanku terhadapmu.

Kamis, 06 Maret 2014

Random

Hai. Mau curhat dikit tentang beberapa hal random yang suka jadi pikiran. Ok, here we go!

1. Monster. Ga tau kenapa kalo kepikiran si monster ini langsung bikin bad mood dan naik darah. Udah ga ngerti lagi sama sesosok monster satu ini. Dari dulu sampai sekarang ga pernah ada berubahnya, heran, bingung malah. Ga pernah gitu ya sedetik aja kepintas dipikirannya buat berubah, buat mikirin apa yang ada dihidupnya. Ya setidaknya dipikirin gitu loh, liat sekitar lo udah kaya gimana. Padahal, dulu pas masih kecil gue sama dia akrab kayanya .-. Ya emang sih, perbedaan umur jadi masalah utama. Dia udah gede duluan, udah beda temen temennya sama gue. Tiap gue mau nemplok main sama dia pasti dibilang "udah deh main sana, kan masih kecil" yailaaaahhh, dulu aje main bedua mulu. Eh, makin kesini kesini makin udah kaya ga kenal. Bahkan kalo bisa gue maunya menghindar mulu dari dia. Dan yang paling mengecewakan adalah ketika nyokap nelfon gue nangis sesengukan, anjir ngapain lagi sih si monster. Udah tau nyokap sakit, malah bikin ulah lagi. See ? ga ngerti dia ga bisa mikir atau otaknya udah buntu ga mau mikir lagi .-.

2. Syukur. Ini hal yang paling bikin nyesek. Disini gue membatasi bersyukur terhadap rasa memiliki seseorang. Ya terserahlah mau dikata galau. Kenapa ada aja orang yang ga bersyukur bisa punya satu orang yang bisa dijamin bakalan nungguin dia sampai entah kapanpun itu. Entah dia ga bersyukur atau gimana, bukannya mau ikut campur. Its just like, come on you have to be thankful, at least lo punya seseorang yang loyal bakalan ada setiap lo butuh seseorang. Entah mungkin lo nganggep semua ini sepele, tapi, lo ga pernah coba mau berpikir dari sudut pandang dia. I know exactly apa yang dia lakukan. Emang sih dia nya juga lebay tapi, tetep weh nyesek aja haha. But yaaa, gue ga tau masalah sesungguhnya. Yang gue tau, lo punya satu orang yang selalu ngeluangin waktu sebelum dan sesudah dia tidur buat mikirin lo.

3.  Comment. Blablablabla masih banyak banget orang yang cuma bisa comment tapi ga ngasih solusi. Mungkin gue juga masih begitu. Bullshit buat semua comment kalo ga ada solusi nya, mau ngebantu ngasih pendapat tapi tanggung ga mau nyelesain masalahnya.Ibaratnya kaya mantik api kesumbu, terus pas udah kebakar udah aja ditinggal.

4. Puisi. Entah kenapa jaman sekarang apresiasi anak muda terhadap puisi udah ga ada. Bisa dibilang puisi itu buat orang yang lemah lah, buat orang alay, buat orang yang ga ada kerjaan, padahal dulu buat puisi bisa jadi terkenal haha contoh nya aja Chairil Anwar, Sapardi Djoko Damono, WS Rendra, dll. See ? Sampe sekarang semua orang pasti tau nama itu, terkenalnya karena puisi kan ? 

5. Benci. Gimana ya jelasinnya. Jangan seenaknya membenci seseorang, ya sebenci bencinya lo jangan langsung lo tunjukin atau lo rendahin didepan dia langsung. Karena kita ga tau, orang yang kita benci itu juga membenci dirinya sendiri. Contohnya, yaaa gue yakin PASTI ada yang benci sama gue, tapi jangan salah. Lo pikir gue ga benci sama diri gue sendiri ? Bahkan sampai sekarang gue belum bisa nerima diri gue apa adanya. Masih belum berani jujur sama diri sendiri. Masih bertanya tanya, gimana gue bisa berdiri sampe dititik sekarang ini. Even sometimes i feel like am lost in myself.

Yaudah deh, tadi niatnya mau curhat dikit malah jadi panjang haha. Bye.


Selasa, 25 Februari 2014

Boleh Ulang Dari Kenalan ?

Hai, kalau boleh bisa kita ulang dari kenalan lagi ?
Karena sebelumnya aku tidak perlu mencari alasan untuk berbicara padamu. 

Hai, kalau boleh bisa kita ulang dari kenalan lagi ?
Karena sebelumnya aku tidak punya alasan untuk menghindar darimu. Bukan untuk menghindarimu. Tapi berusaha mengeluarkanmu dari pikiranku. Terlalu menggema di kepala. Satu satunya alasan yang membuat aku diam di hadapanmu. Tapi sekarang, cuma tersisa jarak.
Hai, kalau boleh bisa kita ulang dari kenalan lagi ?
Karena sebelum aku sampai di titik ini, aku masih berjalan pada lintasanku. Belum memulai mengikuti jejakmu.

Hai, kalau boleh bisa kita ulang dari kenalan lagi ?
Karena sekarang, sudah ada yang berbeda. Sekarang sudah menjadi ampas kopi dalam cangkir, tersisa sedikit air tapi masih berusaha diminum. Terus diaduk aduk, kalau saja masih tersisa gula. Masih. Pahit.